Selasa, 19 Februari 2019

7 Kehidupan Keseharian Orang Jepang, Bagaimana sih?

Kawanbar.com - Jika Anda memiliki kesempatan untuk bepergian ke Jepang , Anda harus belajar terlebih dahulu tentang kehidupan keseharian orang jepang, karakteristik dasar budaya Jepang, apa yang harus dihindari ketika berada di negara bunga sakura ini. 

Salah satu kebiasaan berikut ini sangat penting untuk membantu perjalanan Anda di Jepang menjadi jauh lebih menarik, seperti keterampilan komunikasi dengan orang-orang bahkan ketika bersenang-senang di Negara Jepang.


Kehidupan keseharian orang jepang

1. Budaya membungkuk


Orang Jepang jarang berjabat tangan tetapi tetap mempertahankan budaya membungkuk. Membungkuk adalah salah satu ritual dan budaya yang sangat penting dalam komunikasi orang Jepang. Anda harus belajar cara membungkuk dengan benar untuk menunjukkan rasa hormat kepada orang Jepang.

Budaya membungkuk ini juga disebut Ojigi. Ojigi diterjemahkan ke dalam bahasa Jepang yang berarti mencondongkan tubuh ke depan. Ojigi memiliki banyak tingkatan berbeda, mulai dari anggukan ringan hingga membungkuk 90 derajat. Postur membungkuk Ojigi tergantung pada situasi Anda, status sosial Anda dan penyambutan tamu.

2. Budaya meletakan alas kaki


Tuan rumah di Jepang sering meminta tamu untuk menaruh alas kaki di luar sebelum memasuki rumah. Tamu harus melepas alas kaki saat memasuki rumah atau tempat-tempat dengan lantai kayu dan alas tikar. Biasanya Anda akan diberikan sepasang sandal (berbeda dari yang ada di toilet). Namun, penting juga untuk menghindari menyentuh alas kaki Anda sebelum memasuki rumah. Tindakan ini dapat membawa kotoran, dan artinya tidak menghormati tuan rumah.

3. Budaya memberikan kartu nama


Kartu nama adalah bagian dari ekspresi diri seseorang. Di Indonesia jika Anda ingin memberikan kartu nama Anda kepada seseorang, kita mungkin tidak memperhatikan cara pemberiannya. Tetapi di Jepang , ketika kita menerima atau memberi kartu nama, kita harus menggunakan kedua tangan dan saling berhadapan, kemudian melihat kartu itu sebelum menyodorkannya.

Saat menerima kartu nama, Anda harus senyum lebar dan mata penuh kasih sayang kepada pemberi kartu atau penerima untuk menunjukkan ketulusan dan hati Anda kepadanya.

4. Kenakan Kimono


Jika menginap di hotel tradisional di Jepang, Anda akan diberi yukata atau kimono yang terbuat dari katun. Saat memakainya, Anda perlu memastikan bahwa lipatannya ke arah kanan dari kiri ke kanan. Lipat terbalik hanya untuk mayat.

5. Oleskan sepotong sushi ke dalam pasta wasabi


Selama makan di Jepang, jika Anda makan sushi sebagai tamu suatu hari nanti, Anda perlu membalikkan potongan sushi dan meletakkan sepotong ke dalam pasta wasabi. Dalam proses melakukan ini, Anda harus sangat hati-hati karena jika Anda sedang terburu-buru dan tidak hati-hati, potongan sushi akan jatuh ke dalam kecap. Dan ini adalah tindakan menghina koki.

6. Budaya makan orang Jepang


Menurut ajaran Buddha, ketika menusuk sumpit dan nasi dalam mangkuk berarti Anda menawarkan beras kepada orang mati. Alih-alih, letakkan sumpit secara horizontal di atas mangkuk nasi, atau letakkan sumpit di pangkalan sumpit yang terpisah (di Jepang mereka menjual sumpit secara terpisah dalam makanan yang sangat kecil).

Makan semua hidangan adalah cara untuk menunjukkan rasa hormat kepada pemilik. Jika Anda tidak menghabiskan makanan, itu berarti masakan tidak enak dan orang yang memasaknya akan merasa kecewa.

Jangan menuangkan anggur sendiri, tetapi undang orang yang duduk di sebelah Anda, atau orang lain, dan biarkan menuangkannya ke gelas Anda dan juga sedikit mengangkat gelas dari meja saat menuangkan anggur.

Makan mie tanpa suara dianggap tidak berbudaya saat makan mie di Jepang. Faktanya adalah toko-toko ramen di Jepang selalu penuh dengan suara.

7. Rumah pemandian umum


Rumah pemandian umum di Jepang sangat berbeda dari tempat-tempat lain yang merupakan kamar laki-laki dan perempuan mandi secara terpisah untuk menunjukkan rasa hormat terhadap lawan jenis. Ruang ganti selalu memiliki keranjang atau lemari untuk menyimpan pakaian, dan memiliki bathtub, sabun, dan sampo. Anda dapat membawa handuk dan sampo ke area kamar mandi. Keran dipasang di sepanjang dinding. Saat mandi, Anda harus membilas tubuh terlebih dahulu sebelum pergi ke daerah lain. Jangan kaget ketika datang ke rumah pemandian umum yang penuh dengan orang.

Itulah tadi yang dapat kami sampaikan tentang Kehidupan keseharian orang jepang, semoga dapat membantu Anda tentang keseharian orang-orang Jepang yang mungkin sebelumnya tidak Anda ketahui.

Thanks for read. Please rate and give comment below. If you like my content, share this article. Kawan Bar, Enjoy!!!


EmoticonEmoticon